Literasi Politik dan Sadar Pemilu Bagi Perempuan (Pimpinan Cabang Aisyiyah Ciseeng Kabupaten Bogor)

  • Djoni Gunanto Universitas Muhammadiyah Jakarta
  • Ma’mun Murod Universitas Muhammadiyah Jakarta
  • Bambang Irawan Universitas Muhammadiyah Jakarta
Abstract views: 132 , Pdf downloads: 77
Keywords: Literasi, Politik, Sadar Pemilu, Aisyiyah, Ciseeng

Abstract

Praktik literasi politik merupakan satu diantara simpul kekuatan politik warga negara. Demokrasi prosedural pada kenyataannya telah menghasilkan banyak residu bagi eksistensi dan kemandirian politik warga negara. Residu tersebut berupa desain institusional serta tipe kekuasaan eksekutif yang penuh paradoks, kontestasi pada kekuasaan legislatif, kartelisasi dan demokrasi kolusif serta rawannya distorsi politik media. Substansi kekuatan literasi politik ada pada partisipasi politik warga negara yang kritis dan memberdayakan terkait dengan konsep-konsep pokok politik yang akan berdampak pada kehidupan warga. Literasi politik bukanlah semata konsep normatif, melainkan bauran antara pengetahuan, skill dan sikap politik. Penelitian ini menggunakan Pendekatan pemberdayaan (partisipasi aktif) ini berprinsip pada pemahaman literasi politik perempuan serta kesadaran terhadap pemilu dalam hal ini Nasiyatul Asiyiyah Kec.Ciseeng. Dengan hasil penelitian bahwa sosial tradisional pada hakekatnya mempunyai arus komunikasi yang jauh lebih efektif di tengah-tengah masyarakat karena biasanya komunikasi ini adalah komunikasi komunitas yang jauh lebih bisa diterima dalam masyarakat tersebut. Pimpinan Cabang Aisyiyah Ciseeng yang tergolong sebagai struktur sosial tradisional bisa memanfaatkan posisinya di tengah masyarakat yang memang membutuhkan sentuhan literasi politik. Perempuan yang sudah berpolitik harus bisa menjadi penggerak dan perantara gagasan dari masyarakat. Karena peran tersebut diharapkan bisa meningkatkan apa yang menjadi kebutuhan dalam membangun sebuah aturan atau bangsa. Kesadaran demokrasi khususnya dalam hal pemilu menjadi kata kunci penting agar iklim demokrasi dan peran spesifik perempuan lebih bisa diterima secara sadar secara umum, maka penting perempuan untuk mengambil bagian dalam demokrasi khususnya di wilayah masing-masing.

Downloads

Download data is not yet available.

References

Arifin, Anwar. 2003. Komunikasi Politik; Paradigma, Teori, AplikasiStrategi & Komunikasi Politik Indonesia. Jakarta, Balai Pustaka.

Budiardjo, Miriam. 1982. Partisipasi dan Partai Politik; Sebuah Bunga Rampai. Jakarta, PT Gramedia.

--------------- 2008. Miriam. Dasar-Dasar Ilmu Politik, Jakarta, PT Gamedia Pustaka Utama.

Firmanzah. 2010. Persaingan, Legitimasi Kekuasaan dan Marketing Politik; Pembelajaran Politik Pemilu 2009. Jakarta. Yayasan Obor Indonesia.

Firmanzah. 2008. Marketing Politik. Jakarta. Yayasan Obor Indonesia. Heryanto, Gun Gun. 2011. Dinamika Komunikasi Politik. Jakarta, PT. Laswel Visitama.

Heryanto, Gun Gun dan Ade Rina Farida. 2011. Komunikasi Politik. Jakarta Lemlit UIN Syarif Hidayatullah.

Sevima. (2020). Pengertian Literasi Menurut Para Ahli, Tujuan, Manfaat, Jenis dan Prinsip. Sevima.Com.https://sevima.com/pengertian-literasi-menurut-para-ahlitujuan-manfaat-jenis-dan-prinsip

Inayati. 2009. Meneguhkan dan mencerahkan. Jurnal Suara Muhammadiyah, 16(94). https://aisyiyah.or.id

PlumX Metrics

Published
2023-12-28
How to Cite
Gunanto, D., Murod, M. and Irawan, B. (2023) “Literasi Politik dan Sadar Pemilu Bagi Perempuan (Pimpinan Cabang Aisyiyah Ciseeng Kabupaten Bogor)”, BANTENESE : JURNAL PENGABDIAN MASYARAKAT, 5(2), pp. 437-445. doi: 10.30656/ps2pm.v5i2.7402.