Analisis faktor – faktor makroekonomi yang Memengaruhi keberlanjutan industri polymer emulsion (styrene butadiene latex) di Indonesia


Rosalendro Eddy Nugroho(1*),

(1) Universitas Serang Raya
(*) Corresponding Author

Abstract


Pertumbuhan industri polimer di Indonesia sangat pesat. Walau demikian perkembangan ini tidak terjadi di salah satu jenis industri polimer yang menghasilkan Latex. Pada industri ini, persaingan yang terjadi cukup ketat hingga akhirnya, jumlah perusahaan yang beroperasi semula tiga perusahaan besar, kini hanya tinggal dua perusahaan saja. Untuk bisa bertahan, mereka harus meningkatkan daya saingnya dan kemampuan mengantisipasi faktor-faktor makro ekonomi seperti GDP, suku bunga, tingkat inflasi, nilai tukar, dan harga Crude Oil. Dengan mengetahui faktor- faktor makro ekonomi mana saja yang berpengaruh dan paling memengaruhi harga SB Latex,
diharapkan akan membantu perusahaan SB Latex di Indonesia mempertahankan keberlanjutan perusahaannya.


Penelitian ini bertujuan mengkaji hubungan kausal antara harga SBL dengan variabel makro ekonomi seperti harga minyak mentah atau crude oil (OIL), Inflasi di Indonesia (INFLASI), Suku Bunga Bank Indonesia (RATE), Nilai tukar $ terhadap Rupiah (EXCHR) dan tingkat pertumbuhan ekonomi di Indonesia (PDB) selama periode 1995-2011, dengan basis data bulanan.
Analisa empiris memakai analisa time series data, lalu diikuti dengan pengujian kausalitas diantara variabel, dilanjutkan Johansen VAR-based cointegration tehcnique yang digunakan untuk menguji sensitivitas variabel makro ekonomi terhadap harga SBL di Indonesia, baik untuk jangka panjang yang berasal dari perubahan jangka pendek dan di check melalui vector error correction model, termasuk root test unit, pairwise Granger causality test, impulse response function dan forecast
variance decomposition. Hasil unit root test menunjukkan adanya stasioner pada keseluruhan variabel pada first difference
(1). Test kausalitas berpasangan dua arah untuk variabel SBL ke OIL, PDB ke RATE, INFLASI ke RATE, INFLASI ke PDB. Test Johansen diperoleh dua (2) kointergrasi yaitu harga SBL dan
EXCHR.


Hasil uji hipotesis menunjukan Harga minyak mentah dunia, PDB, suku bunga, nilai tukar uang, dan inflasi terbukti memiliki pengaruh, namun pengaruh dari masing-masing variabel tersebut terhadap harga SBL berbeda dalam jangka pendek dan jangka panjang. 60Harga minyak mentah dunia, PDB, suku bunga, nilai tukar rupiah, dan inflasi menjadi faktor makro
ekonomi yang penting untuk dicermati bagi industri SB Latex dalam menentukan harga lateks yang kompetitif


Full Text:

PDF

Article Metrics

Abstract view : 56 times| PDF : 117 times

Refbacks

  • There are currently no refbacks.